Hari terakhir cuti

Ok, today is the last day of my maternity leave. And (still) this day was amazing!

Seperti pada postingan sebelumnya bahwa si Mbak bener-bener nggak balik. Iya katanya mau mudik seminggu, ditunggu dua minggu nggak ada kabar sampai akhirnya kita yang telepon. Eeh, malah nggak balik katanya. Duh! Tau gitu kan cari-cari penggantinya dari minggu-minggu lalu. Daaan selama dua minggu kemarin saya sama ibu beneran jungkir balik. Ngejar-ngejar Daffa sambil gendong dede, telat makan, telat sholat, nurunin Daffa yang manjat ke atas freezer ASI, sampai yang heboh hari ini dia lempar sisir dan ngenain kepala dede. *jungkir balik beneran. Oiya, itu belum terhitung cucian yang selesai dicuci dari jam 2 siang tapi sampe sekarang belum juga dijemur!

Kalo udah kaya gitu siapa yang berani bilang ibu rumah tangga kerjanya cuma leyeh-leyeh, hah hah hah? *nyolot. Siapa juga yang berani bilang ibu bekerja nggak perduli anaknya, hah hah hah? (belum kebayang nih macet di kopaja sambil pegang ASIP). Atau yang tadi saya baca, me-time yang katanya sebenarnya nggak butuh-butuh amat. Fiuuuh… bagi saya me-time mungkin tidak dilakukan oleh sebagian orang, tapi tetap dibutuhkan untuk rehat sejenak. Ya, nggak harus nongkrong di cafe juga. Me-time bagi saya dan ibu (eh, namanya jadi our time donks) itu saat kami sama-sama minum teh panas bareng. Aduh… saya, ibu, dan teh panas itu rasanya tidak bisa dipisahkan. Meskipun itu juga sambil ngejar Daffa yang melesat kabur ke garasi. Atau me-time saat kami sama-sama rebahan di kasur. Setelah tangis dede dan Daffa yang berbarengan mereda dan lalu mereka tidur bersama, saya dan ibu ikut rebahan di samping mereka sambil menghela nafas panjang, lalu dalam sekejap ikutan tidur. 15 menit kalo pules pun nikmat banget.

*brb jeda dulu. Daffa kebangun, nangis, dan manggilin nama saya, plus minta gendong. *kretekin tangan, dia udah 12 kg cyiin! Dari siang Daffa sudah saya kasih tahu kalo Senin besok saya kerja lagi, bundanya yang cuti seminggu. Nah, kalo minggu depannya belum dapat mbak baru lagi, maka saya maunya sih cuti lagi hehehe.

Cuti tiga bulan yang rasanya kok cepet banget yah. Cuti tiga bulan yang bikin saya makin nempel sama cucian segunung, belajar kerja sama bareng dede dan Daffa, juga bikin saya bisa punya lebih banyak waktu ngobrol sama ibu.

Tulisan hari ini beneran curhat nih haha. Mumpung bisa nyalain laptop Abang buat ngedit bahan power point. Insya Allah besok mau sharing tentang perpustakaan di komunitas Ciliwung Condet. Etapiiii, cucian yang harus disetrika masih menumpuk tuh di belakang.

*dadah-dadah. Doakan saya ya besok semoga lancar jaya dan bermanfaat sharingnya! Aamiin.

~ Jakarta. Maret 2015. Mengedit sambil menimang Dede.

image

2 thoughts on “Hari terakhir cuti

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *