BOGOR: Hatrick Bogor dan reuni di Resto Gumati

Bogor. Lagi dan lagi.

Ini mBogor yang ke-3 kalinya buat dede. Selama ini selalu ada yang kurang pas saat kami ke sana. Pertama kalinya sampai Bogor beberapa bulan lalu, dede malah diare sampai persediaan clodi yang kami bawa habis. Bogor ke-2 kali saat pergi bareng pasukan sepupu, saya malah kena tegur karena biskuit bayi yang saya bawa dirasa kurang sehingga (seolah) dede kelaparan. Hatrick Bogor yang ke-3 Alhamdulillah lancar jaya!

Sabtu 13 Februari 2016 itu saya dan Mbak Nai memutuskan untuk bertemu. Seingat saya kami terakhir bertemu 3 tahun lalu. Itupun hanya sekejap saat bersalaman dan foto bersama di pernikahan saya. Maka setelah beberapa kali batal mengatur jadwal sabtu sore itu saya, Abang, dan dede mengejar kereta demi reuni yang tertunda dengan Mbak Nai dan keluarganya.

Kami berangkat sudah pukul 2. Itupun makin molor pas sampai stasiun baru ngeh hp Abang ketinggalan. Balik lagi deh sementara saya nunggu di stasiun dengan dede yang riweuh liat bapake minggat. Akhirnya kami baru naik kereta jam setengah 3 sore dan sampai di Bogor pukul setengah 4.

img_000000_000000.jpg
Enter a caption

Saya dan Mbak Nai janjian bertemu di resto Gumati jl. Paledang. Ini jadi rute baru buat kami mengingat selama ini kami selalu ke arah jl. Pangrango dan sekitarnya. Itu sebabnya kami salah naik angkot. Nomor angkotnya sih bener, arahnya yang salah. Padahal angkotnya udah ngetem lama sampe penumpang penuh ternyata salah heu turun lagi deh. Dan akhirnya ke arah jalan sebaliknya, naik angkot daan ngetem lagi huhuhu. Syukur restonya mudah ditemukan dan tidak terlalu jauh dari stasiun tadi.

Akhirnyaa bertemu lah kami bersama bocah-bocah yang dulu pas ketemu masih pada cilik dan bayiiii. Hebatnya hari itu mood dede bagus sekali. Ia menarik tangan saya untuk titah ke sana ke mari dan malu-malu melirik kakak-kakak cewek ini hihi.

Resto Gumati cocok untuk kumpul bareng keluarga, reunian, atau jika membawa anak-anak yang hobi berjalan ke sana ke mari tanpa takut mudah tersenggol karena resto ini cukup lapang dan tersedia arena bermain. Kami makan di bagian ground dan view di sini lumayan keren. Sisi outdoor-nya juga seru dengan hiasan lampion warna-warni. Mungkin kalau masih pagi dan cuaca cerah, gunung salaknya akan terlihat baik sekali. Saat itu sudah sore dan gunung salak tertutup awan.

Selain view-nya yang bagus, di resto ini saya naksir sama lemon squash campur sereh dan mint. Juga makanannya yang bervariasi mulai dari pisang bakar hingga sop iga.

Tempat wudhu dan masjid di resto ini juga bersih dan saat saya shalat ashar di masjidnya sedang ada tausiyah oleh guru ngaji dan 4 orang.

Overall minus dari resto ini hanyalah keseluruhan harganya lumayan mahal buat saya hehe. Jadi kalo mau ke sana lagi nabung dulu lah ya hehe.

wp-1459785305364.jpeg

 

img-20160215-wa0000.jpg

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *