Pindah bekerja di rumah

img_000000_000000.jpgSetelah 1 tahun ini banting setir bekerja di rumah (baca: jualan online, nyuci, nyetrika, ngasuh, dan beberes) apakah hal-hal yang pada waktu itu saya impikan dengan berubah dari ibu bekerja kantoran menjadi ibu yang bekerja di rumah terwujud semua dan 100% bebas dari masalah?

Sama seperti hampir 5 tahun lalu waktu saya dinyatakan diterima bekerja, jawabnya sudah pasti: tentu tidak.

Satu masalah tentu terselesaikan tapi kita tidak mungkin hidup tanpa masalah atau kerumitan. Yang perlu dilakukan adalah membuatnya jadi lebih mudah dengan merubah cara pandang dan yakin bahwa bersama kesulitan ada kemudahan.

Berikut adalah catatan (untuk diri saya sendiri) beberapa hal yang terjadi saat ini:

1. Hingga satu tahun ini bahkan di saat saya tidak harus berangkat pagi-pagi, saya belum bisa bangun dini hari dan membuat sarapan dengan baik dan benar. Paling sukses bikin jus tomat, teh, dan bakar roti di teflon buat Abang. Paling sukses bekelin Abang dengan nasi atau roti plus telur dadar plus irisan tomat atau timun.

Bikin bekel nasi uduk sendiri atau terong cabai hijau? Dadah babay. Eh tapi kalo menerapkan food combining sarapan buah itu yang paling bener dan simple! Bukan sarapan dengan makanan berat macam batu nasi uduk. Berarti saya nggak salah donk hihi.

2. Endless laundry.

Kalo ini mah nggak usah ditanya ya. Semua orang (terutama ibu) juga ngalamin. Kadang saya masih suka riweuh sendiri cari kaos kaki Abang sambil gradak gruduk, trus celana panjang sambil ditarik-tarik pula sama dede yang bilang, “Mamah… mamah.. mamah” sambil tangan kirinya bawa ember cucian.

Saya menegaskan bahwa saya nggak mau stress sendiri cuma buat ngadepin cucian. Soalnya buat ngasuh bocah yang udah bisa naik 1-2 tangga ini butuh energi dan kesabaran yang dahsyat. Jadi #GerakanTanpaSetrika itu harus disukseskan. Kaos rumahan lecek mah saya nggak peduli, apalagi Abang. Kalo dibilang “Yang rapi donk di depan suami.” Lha yang ngajarin nggak usah disetrika juga suami kok. *nyengir.

Jadi energi setrika saya pakai buat nyetrika baju dede aja. Itu juga karena khawatir ada semut.

Begitu juga dengan nyuci. Kalo sempet ya saya nyuci ke atas. Kalo nggak ya udah. Begitu tidur saya udah ngibrit ke atas buat ngegiling cucian eh anaknya bangun lagi. Kadang udah nyuci pagi, baru bisa jemur pas sorenya. Bete sih, tapi gimana donks heu..

3. Cucian piring numpuk dan saya malah blogging/internetan

Ya habis gimana donk. Bocah tidur dan saya ngibrit ke dapur buat nyuci piring yang udah berantakan banget eeeh baru ngucurin air udah bangun lagi. Atau lagi asoi-asoinya nyupir si dede malah kebangun cuma karena di luar ada bunyi “ting-ting” tukang bubur. Hiiih… mana sayah kelaparan belon makan. Daripada ditinggal malah bangun lagi ya uds ikut geletakan aja di dekatnya sampe pules dulu. Kadang sayanya sih ikutan pules.

4. Nggak bisa masak? Beli aja lah.

Kalo ibu saya tipe yang kekeuh semua baju harus disetrika, ummi Abang tipe yang kekeuh masakan harus masak sendiri. Nah, kalo sayah beli aja lah kalo ada duitnya. Daripada kelaparan sementara saya juga nyusuin. Pelajaran ini yang didapat selama di rumah Abang hehe. Berat sayah udah turun drastis kaya waktu sebelum hamil ini huhuhu.

Daripada pusing mikirin menu sama lagi motong bawang anaknya (lagi-lagi) bangun ya udah beli gado-gado aja di depan. Biar lebih happy emaknya beli cincau aja pas ada tukang lewat.

Kalo sempet masak ya masak. Kalo nggak ya udah. Bahkan meski bahan-bahan udah siap dari sebelumnya dan harus memasak saat dede tidur, tetep aja pas nyalain kompor bikin dag dig dug. Lha nyalain kompor JETREEK aja dia juga bisa langsung bangun.

Sekarang masalahnya adalah saya belum nemu ketring ala rumahan atau warteg yang cihuy di dekat rumah ini.

5. The same menu. Over and over again.

Saban hari ibu saya setia menelepon dan bertanya saya masak apa atau si dede makan apa. Trus jawaban saya juga sama aja tiap hari. Sayur sop atau kentang.

Gimana donks. Kalo dulu masih ada variasi sayur bening atau sop-sop-an buat dede tapi sekarang dia menolak segala bentuk sayur air. Dan semenjak tumbuh gigi yang sekarang ia cenderung menolak nasi. Di sisi lain saya pun diprotes karena berat dede masih kurang. Lha daripada dia nggak mau makan mending disuapin yang udah jelas doyan dan mangap lagi dan lagi. Which is roti dan kentang!

Terus kalo ketahuan nenek saya bisa diprotes lagi karena (menurutnya) itu bukan makanan orang Indonesia. Ke mana nasionalisme kamu? Huhuhuhu..

Saya salut sama orang yang bikin daftar menu dan bisa mewujudkannya. Kalo bikin doang mah ya gampang. Mewujudkannya itu lhoo…

Udah beli sayur dengan semangat 45 menggebu-gebu buat masak ealah si dede ga mau ditinggal dan akhirnya sayur baru dicuci sore hari pas udah layu hiks…

6. Yoga.
img_000000_000000.jpgPasca melahirkan dan udah nggak kerja sambil duduk lagi sepanjang hari justru malah jadi keenakan sehingga saya lupa untuk peregangan atau stretching kecil. Akibatnya posisi yang udah miring sana sini buat menyusui bikin punggung ini mulai pegal dan nyeri lagi. Akhirnya saya ikutan kelas yoga yang instrukturnya perempuan. Trus dede saya titip dulu di rumah ibu.

7. Bersyukur

Ho oh. Ini kuncinya apapun yang kita jalani.

Sempat ada yang bilang; “Yulia enak banget ya udah resign.” Ditambah dengan tatapan iri. Mungkin dia kira saya gegulingan tiap hari leyeh-leyeh. Begitu saya cerita beberapa bulan pasca resign saya tinggal di rumah ummi mertua kayanya terus si kawan ini mau mencabut ucapannya soalnya setahu saya ia paling nggak mau nginep di rumah mertua haghag.

Suatu hari pasca pulang dari mengikuti kelas yoga. Di sepeda saya merenungi diri (tsaaah elah).

Dulu waktu masih bekerja dengan gaji sekian saya pengin banget ikut kelas yoga tapi rata-rata mahal dan jadwalnya malam hari sehingga niat tersebut tidak terwujud. Lalu sekarang saya tidak punya gaji dan dompet sering kosong (ngaku bener) tapi di dekat rumah ibu ada yang buka kelas yoga dengan biaya masuk minimal. Ini namanya alhamdulillah karena berarti saya masih dikasi kesempatan untuk berusaha sehat dan sejenak melakukan me-time.

8. Trust to the path we choose

Sebenarnya bahkan hingga 1 tahun pasca resign, orangtua saya lebih setuju saya bekerja kantoran. Udah capek-capek disekolahin tinggi, lha kok di rumah. Begitu deh. Apalagi saya justru malah nyambi jualan. Sesuatu yang berbau bisnis dan dari dulu ibu saya nggak begitu suka ihiks…

Sampe pernah pas ada yang komentar terus-terusan kenapa sih saya resign lalu saya jadi mikir ini saya bikin orangtua bangga nggak ya huhuhuhu. Trus saya juga jadi malu kalo pagi-pagi ngajak dede jalan dan ketemu orang pada berangkat kerja atau jalan sore dan ketemu orang pulang kerja. Baju saya masih yang sama (karena mandi dan ganti baju baru bisa pas Abang udah pulang), kadang juga dengan celana atau baju yang ada bercak belepotan makanan dede ihiks.. Pas ada ibu yang ngeliatin saya jadi malu bingits. (Eh jangan-jangan ini ngeliatin karena anaknya ganteng dan mamahnya cantik yak?).

Tapi jauh di atas itu semua saat saya dan dede bisa ketawa atau baca buku bareng pada jam-jam yang saya yakin nggak bisa terwujud kalo saya duduk di kantor atau masih berdiri terpaku di Kopaja, saya jadi percaya diri lagi pada jalan yang sudah saya pilih. Apalagi kalau saat di rumah ibu dan lagi-lagi saya bisa kolaborasi di taman sama dede dan Daffa siang-siang.

image

9. Perubahan

Ada begitu banyak perubahan yang terjadi selama 1 tahun terakhir ini. Resign, 2 bulan kemudian pindah ke Ciputat, 3 bulan kemudian balik lagi ke rumah ibu, 3 bulan kemudian pindah rumah ke lokasi sekarang, mengasuh sendiri, belajar jualan, belajar masak, dan sebagainya.

Dan selama ini pula saya belajar. Belajar menjadi ibu yang rasanya masih jauh sekali dari sempurna. Kadang saya marah-marah, kesal, jenuh, dan bete.

Apalagi kalo lagi kelaperan dari pagi, si anak mulai tantrum hanya karena nggak diperbolehkan pake sepatu boots di tempat tidur, trus akhirnya pesen makanan delivery, eh pas kurirnya sampe sayah lagi nyebokin di kamar mandi, lalu pas nyamperin abangnya di luar pager karena miskom atau kelaparan atau juga si abang kurang konsentrasi maka meluncurlah jus pesanan ke aspal sebelum sempat terpegang tangan saya. Pecah! Syukur masih ada kantongnya jadi nggak seluruhnya mubazir. Sementara di dalam si anak udah teriak-teriak “Mamaaah… mamaaah… pipiii….” ternyata karena belum pakai popok ia pipis di karpet. Lalu saya sampai lupa kasi tips buat si abang kurir makanan. Wahai Abang kurir, maapkeun emak-emak ini. Begitu mau ambil pel untuk lap eh si anak pipis lagi di tempat lain. Pas semua (dengan berusaha sabar sesabar-sabarnya tapi mulut udah sempat ngomel-ngomel) udah beres dan mau nyuap nasi karena perut udah krucuk-krucuk dari tadi eh si anak ngajak nyusu di kamar. Oalaaah… begini toh jadi ibu… Mengagumkan..

Tarik nafas… sambil mikir dulu ibu saya gimana ya ngadepin saya…

 

Alloohummaghfirlii waliwaalidayya war hamhumaa kama rabbayaanii shagiiraa”.

Wahai Tuhanku, ampunilah aku dan Ibu Bapakku, sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku diwaktu kecil

————————————

This is the path i choose and I’m proud of this.

img_20160424_191723.jpg

0 thoughts on “Pindah bekerja di rumah

  • June 10, 2016 at 9:01 am
    Permalink

    Wah seru mbak ceritanya. Sy yg belum ada baby (tapi berubah status jd semi ibu rumah tangga hehe) juga jd kagum sama ibu saya dan suka bertanya2, dulu gimana..menjalaninya ya haha. Semoga orang tua dan keluarga kita diberkahi kesehatan ya. Amin..

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *