Ngidam makan udon

Waktu hamil sekitar usia kandungan 20-an minggu, saya ngidam makan udon. Waktu itu juga lagi baru aja enak makan setelah trismester pertama saya muntah-muntah hanya karena mencium bau minyak panas di penggorengan atau melihat sambal dan juga nasi.

Kami pernah makan udon sekali di Marugame waktu A baru 2 tahun, pernah juga saya makan udon di Ichiban sushi waktu belum nikah. Trus tiba-tiba aja saya keingetan dan pengin makan udon. Pengin banget sluurp sluurp kuahnya gitu.

Karena saat itu bulan Ramadhan jadinya kami menunggu waktu malam dulu buat ngabur ke mall dekat rumah. Sebenernya saat itu saya full nggak puasa dan bisa aja ajak A makan udon siang-siang di mall. Tapi nggak seru ah nggak sama Abang. Jadilah kami menunggu waktu berbuka puasa. Eeeh pas Maghrib si bocah malah tidur! Karena nggak mungkin bangunin dia yang baru aja tidur yo wess nunggu Abang shalat tarawih aja sekalian. Akhirnya baru ke mall jam setengah 9 lewat. Mallnya dekat sih tapi tetep aja ya sampai sana udah pada nggak terima pengunjung lagi huhuhu.

Saya sedikit manyun waktu itu di depan restoran. Ngidam belon kesampean huhuhu. Abang sama A ngeledekin sambil ngajak pulang lagi. Besok balik lagi ajaa. Begitu katanya.

Esok harinya kami ketemuan sama Vidy dan John di Kuningan. Kami bawa lontong isi dan kurma buat bekal berbuka di apartemen yang disinggahi John sambil mengenalkan makanan tersebut padanya. Mas John ini datang dari Swedia.

Pas udah mulai gelap, A amaze gitu sama pemandangan lampu kota yang kelihatan dari atas haha norak ya. Maklum nggak pernah liat beginian.

Setelah selesai berbuka puasa dan shalat maghrib, jam 7-an saya, Abang, dan A menuju mall Kota Kasablanka. Di sana ada Marugame Udon. Sik asik.

Datanglah kami ke sana dan ruameee banget! Huhu malah jadi puyeng liatnya. Tiap tempat makan rame bener gitu sampe kayanya mereka ada yang belon dapat tempat dari masih bedug Maghrib deh, apalagi ada resto yang menawarkan diskon. Beuh antrinya panjang bener.

Syukurlah Marugame nggak seantri yg lain. Ya tetep penuh sih sampe saya khawatir nggak kedapetan tempat. Tapi kalo di sana biasanya yang udah selesai makan ya udah pergi, nggak lama-lama bangets.

Kami nggak pesan yang versi keluarga alias udon yang kaya pake baskom itu haha. Pesennya mangkok sendiri-sendiri aja. Alhamdulillah kesampaian makan udon.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *